May
12
2017
     16:31

Bencana Alam Bisa Punahkan Badak Jawa

Contributor
Administrator 3
Attachment
— No Files —

Jakarta, Indonesia, 12 Mei 2017. Satu-satunya populasi badak Jawa di dunia (Rhinoceros sondaicus) saat ini berada dalam kondisi kritis, selain perburuan liar, bayangan kepunahan karena bencana alam semakin nyata, seperti letusan gunung berapi dan tsunami. Hal ini dibuktikan dengan adanya hasil studi terbaru yang ditebitkan dalam Jurnal Konservasi dunia yang cukup bergengsi, Conservation Letter.

Dalam studi tersebut menyatakan bahwa sebagian populasi Badak Jawa di Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK)berada dalam jangkauan Gunung Berapi Krakatau dan dekat dengan Cekungan Sunda, lokasi ini merupakan daerah konvergen lempengan tektonik yang berpotensi menyebabkangempa bumi, dan dapat memicu terjadinya tsunami.

Dalam studi ini, para peneliti membuktikan bahwa jumlah populasi pada tahun 2013 yang berjumlah 62 individu ini merupakan populasi yang padat dalam satu habitat. Dalam studi ini juga diproyeksikan jika terjadi bencana tsunami setinggi 10 meter, atau sekitar 33 kaki dalam 100 tahun kedepan, dapat mengancam 80 persen area kawasan taman nasional, padahal kawasan ini merupakan habitat dengan kepadatan populasi Badak Jawa tertinggi. Oleh karena itu, peneliti mendesak untuk segera melakukan pembangunan habitat baru bagi populasi Badak Jawa yang aman dari kawasan rawan bencana alam.

Pembentukan habitat baru dapat dilakukan dengan mengidentifikasi lokasi dan mengamankannya, memastikan kesepakatan dengan beberapa pemangkukepentingan, termasuk pemerintah dan masyarakat lokal, dan pemantauan yang intensif di Taman Nasional Ujung Kulon untuk memilih individu Badak Jawa yang tepat untuk segera dipindahkan.

“Studi ini menjadikan momentum yang baik untuk segera menyelamatkan badak Jawa, kita berpacu dengan waktu,” ujar Arnold Sitompul, Direktur Konservasi WWF-Indonesia.

Brian Gerber, Colorado State University yang juga salah satu anggota tim penulis, mengatakan bahwa hasil penelitian menunjukkan perlu adanya populasi barubadak untuk melindungi spesies ini.

“Badak Jawa adalah mamalia darat yang paling terancam di dunia,” jelasnya. “Saat ini, kita butuh kesungguhan dari segi politik dan sosial untuk segera bergerak dan membangun populasi tambahan.”

Studi ini menyajikan analisis terperinci mengenai populasi Badak Jawa, dengan menggunakan metode kamera jebak. Pada tahun 2013, para peneliti memperoleh 1.660 foto badak yang direkam dari 178 lokasi kamera jebak yang dipasang untuk mendapatkan perkiraan jumlah populasi, yaitu 62 individu.

Peneliti menekankan pentingnya agar segera mengambil tindakan yang dapat membantu meningkatkan populasi badak Jawa di TNUK, meningkatkan daya tahan hidup bagi sebagian populasi jika terjadi bencana alam. Hal ini meliputi penjagaan dan perlindungan ketat bagi badak yang tersisa, monitoring, dan meningkatkan pengelolaan habitat termasuk mengendalikan pertumbuhan Langkap (Arenga obsitulia), yang memenuhi kawasan dan menghambat pertumbuhan tanaman pakan badak.

“Kami bangga atas suksesnya mengelola kawasan untuk meningkatkan populasi Badak Jawa, seperti yang ditunjukkan dalam studi ini.” ungkap Ujang Mamat Rahmat, Kepala Balai Taman Nasional Ujung Kulon. “Kami juga telah melakukan beberapa penelitian tentang daerah prospektif untuk habitat kedua, dan sementara itu, kami akan melanjutkan kerja kami untuk meningkatkan patroli keamanan dan daya dukung melalui pengendalian invasif spesies”.

Daftar Merah IUCN mengklasifikasikan Badak Jawa masuk dalam kategori kritis. Spesies ini telah habis dari sebagian besar wilayah sejarah keberadaannya yang dimulai pada pertengahan abad kesembilan belas, utamanya sebagai hasil dari permintaan berlebihan atas cula badak dan produk-produk lainnya dari badak.

Para peneliti berharap studi ini menjadi inspirasi bagi merevisi Strategi dan Rencana Aksi Badak Jawa, yang akan berakhir pada tahun 2017 ini.

Studi, “Preventing Global Extinction of the Javan Rhino: Tsunami Risk and Future Conservation Direction,” telah diluncurkan pada tanggal 9 Mei oleh para pakar konservasi dari Indonesia dan dunia, yang berasal dari Balai Taman Nasional Ujung Kulon, WWF-Indonesia, YABI-Yayasan Badak Indonesia, Global Wildlife Conservation dan Colorado State University.

 


Contact Information 1:
Diah R. Sulistiowati

dsulistiowati@wwf.id
+6281 1100 4397